Ayat Hafazan Haraki: Surah at-Taubah, 9: ayat 41dan 42






41. Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.

Asbabun Nuzul : Ibnu Jarir mengetengahkan sebuah atsar melalui Mujahid sehubungan dengan ayat ini. Mujahid menceritakan bahwa hal ini terjadi ketika mereka diperintahkan untuk berangkat ke medan perang Tabuk sesudah penaklukan kota Mekah. Mereka diperintahkan untuk berangkat, sedangkan pada saat itu sedang musim panas dan buah-buahan sedang mulai masak. Suasananya pada saat itu membuat orang-orang senang bernaung-naung di bawah pepohonan, dan sangat berat bila diajak untuk berangkat ke medan perang. maka Allah menurunkan firman-Nya, "Berangkatlah kalian baik dalam keadaan ringan atau pun merasa berat." (Q.S. At-Taubah 41). 



Ibnu Jarir mengetengahkan sebuah atsar melalui Hadhramiy yang menceritakan, ia mendengar berita, bahwa ada orang-orang yang salah seorang dari mereka sedang terkena sakit atau karena usia terlalu tua, lalu ia mengatakan, "Sesungguhnya aku berdosa karena tidak ikut ke medan perang." Maka Allah swt. menurunkan firman-Nya, "Berangkatlah kalian baik dalam keadaan merasa ringan atau pun merasa berat." (Q.S. At-Taubah 41).





42. Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak seberapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: "Jikalau kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu." Mereka membinasakan diri mereka sendiri [644] dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.

[644] Maksudnya mereka akan binasa disebabkan sumpah mereka yang palsu.



source/sumber

SEORANG Rijal Menyamai 1000 Orang


Assalamualaikum,
Telah ku tulis mengenai kualiti SEORANG penggerak yang gerak kerjanya seakan-akan menyamai SERIBU orang.
Satu hari, aku menyampaikan perkara yang sama kepada sekumpulan ikhwah. Ada yang diam. Ada yang merenung tajam, seakan-akan memikirkan kebenaran hal ini. Ada juga yang melakarkan senyum sinis, mengatakan ia adalah kata-kata yang exaggerate.
Namun aku masih tetap yakin akan kebenarannya.
Apatah lagi melihat kualiti ikhwah/akhawat yang bekerja mengalahkan kerja sejumlah manusia. Kemampuannya menghasilkan output yang mengalahkan output satu katibah.
Padahal, dia juga sibuk dan mempunyai banyak tanggungjawab lain.
Bagiku ini bukannya perkara yang ganjil sekiranya kita menghayati sirah. Kerana sirah adalah perkara benar yang telah terbukti.
Siapa Abdul Rahman bin Auf sebenarnya?
Siapa dia Khalid Al-Walid?
Siapa Saad bin Abi Waqqas?
Memetik tulisan di sebuah web :
Masyarakat muslim cukup unik binaan strukturnya. Islam mendidik individu-individunya agar setiap orang daripada mereka menjadi satu unit yang lengkap lagi melengkapi. Dia seumpama batu-bata yang teguh, disusun bersama batu bata yang lain dalam binaan yang besar.
Proses ini bermula sejak pembentukan masyarakat Islam pertama di bawah petunjuk Nabawi. Antara seruan pertama Islam ialah sabda Rasul s.a.w (yang bermaksud):
“Allah memberi hidayah melalui kamu seorang lelaki lebih baik bagi kamu daripada unta Humr an-Ni’am (jenis unta yang paling tinggi nilainya)” [Muttafaq ‘alaih)
Semenjak saat itu, setiap individu daripada generasi awal Islam memikul fikrah Islamiah dan aqidah yang murni dalam pemikiran mereka, begitu juga keimanan yang mendalam dan mantap di dalam jiwa-jiwa mereka.

Sehingga ianya terserlah dalam kata-kata, tingkah laku dan gerak diam mereka. Setiap individu di kalangan mereka seolah-olah membentuk sebuah umat. Sebagaimana sabda Nabi s.a.w terhadap peribadi Abu ‘Ubaidah al-Jarrah: “Dia diutuskan sebagai sebuah umat”
Khalid al-Walid di medan perang mewakili sebuah umat. Beliau bertanggungjawab melemah dan menumbangkan Rom di tanah Arab.
Abdul Rahman bin ‘Auf di dalam bidang ekonomi mewakili sebuah umat. Dialah yang berperanan memecahkan monopoli Yahudi di Madinah yang sekian lama sebelumnya menguasai kegiatan ekonomi Madinah.
‘Umar al-Khattab dalam soal keadilan mewakili sebuah umat. Lorong-lorong Madinah dijelajahinya untuk menangani permasalahan rakyat. Gabenor dan penguasa dihimpun setiap tahun untuk dikaji siasat. Perhimpunan haji saban tahun dijadikan tele-aduan umat.
Mus’ab bin ‘Umair pula dalam usaha da’wah mewakili sebuah umat. Tiada satu rumah di Madinah melainkan dimasuki sinar da’wah Islamiah dan petunjuk al-Quran.
Mu’az bin Jabal dalam soal halal haram mewakili sebuah umat. Zaid bin Thabit dalam soal hukum hakam pusaka mewakili sebuah umat. Banyak dan banyak lagi contoh individu di kalangan mereka yang sedemikian.
Benarlah kata-kata mereka yang menyifatkan:
“Suara Qa’qa’ di medan perang menyamai seribu pahlawan”. Bukankah beliau mampu menyusun kembali tentera muslimin yang kucar kacir, menaikkan semangat juang mereka, mengacau bilaukan musuh, mencari titik kelemahan mereka dan lain-lain lagi.
Setiap seorang daripada mereka hanyalah seorang individu, tetapi dengan tekad kemahuan serta amal kerja, dia seolah-olah sebuah umat, mengubah wajah sejarah dengan usahanya itu. Sebagaimana yang dikatakan:
“Amal praktik seorang lelaki di kalangan seribu lelaki lebih baik daripada kata-kata seribu lelaki kepada seorang lelaki”.
Mereka berusaha seolah-olah tiada sesiapa di sekelilingnya yang turut bekerja bersamanya. Seolah-olah dia ingin memulakan binaan Islam dengan tangannya dan menyempurnakannya dengan tulang empat keratnya.
Kesungguhan inilah yang didapati oleh ‘Umar al-Khattab di kalangan tenteranya. Beliau berkata:
“Sungguh mengkagumkan aku, panglima perang yang jika kamu melihatnya, kamu menyangkanya seorang tentera bawahan yang patuh. Mengkagumkan aku juga, tentera bawahan yang jika kamu menyaksikannya, kamu menyangkanya seorang panglima berkaliber”.
Lantaran ini, mereka telah merubah sejarah dunia, memimpin dan membinanya dengan baik. Tiada seorang pun di kalangan mereka yang memperkecilkan dirinya atau apa yang dilakukannya. Mereka amat memahami sabda Rasulullah s.a.w:
“Sampaikan daripada aku walaupun sepotong ayat” [Diriwayatkan oleh al-Bukhari]
Amal kerja dan sumbangan mereka tidak terhenti di satu tahap, bahkan ke penghujung nafas yang terakhir. Lihatlah Abu Ayyub al-Ansori yang mati syahid di pinggir pagar kota Konstantinople dalam usianya 80 tahun.
Pada saat kematiannya, dia tidak menghentikan sumbangannya kepada Islam, bahkan menyampaikan kepada muslimin sebuah hadis yang pernah didengarnya daripada Nabi s.a.w:
“Sekiranya Kiamat berlaku sedangkan di tangan salah seorang daripada kamu anak pokok, maka tanamkanlah ia” [Diriwayatkan oleh Ahmad]
Nilai dan sikap ini satu fenomena biasa di dalam masyarakat muslim pada sepanjang zaman. Setiap individunya menjadi batu-bata kepada binaan Islam yang agung. Mereka saling memperkukuhkan yang lain dalam segenap bidang dan lapangan. Hasil usaha mereka yang gigih, sesiapa yang melihat binaan Islam akan berkata:
Alangkah indahnya! Alangkah hebatnya Islam! Dengan penuh tawadhu’ dan ikhlas, mereka tidak rela diri mereka hidup dengan kehidupan haiwan yang didambakan oleh mereka yang kufur kepada Allah.
“Dan orang-orang yang kafir berseronok dan makan seperti binatang ternakan makan. Nerakalah tempat mereka” [Muhammad: 12]
Mereka tidak akan duduk berpeluk tubuh melihat sekeliling tanpa melakukan sesuatu. Akan tetapi mereka mengangkat slogan Nabi s.a.w:
“Orang mukmin kepada mukmin yang lain seperti satu binaan yang saling kuat menguat satu sama lain” [Muttafaq ‘alaih]
Lantaran itu kita dapat lihat Ibnu al-Haitham, Ibnu al-Nafis dan Ibnu Rusyd saling lengkap melengkapi kepakaran mereka. Setiap seorang daripada mereka saling menguatkan yang lain untuk meninggikan binaan Islam.
Akan tetapi pada zaman yang semakin kabur ghayah, bercampur aduknya visi hidup serta bersimpang siurnya misi masyarakat, pada saat yang sama binaan Islam semakin goyah dan rapuh, siapakah yang ingin mewakili umat mengembalikan binaannya yang agung?
Siapakah yang akan mewakili umat mengembalikan manusia kepada Tuhannya, memerdekakan mereka daripada belenggu syahwat, hawa dan material?
Siapakah yang akan mewakili umat menyelamatkan mereka daripada kejahilan?
Siapakah yang akan mewakili umat mempamer keindahan kesyumulan Islam dan membongkar wajah hodoh sekular? siapakah yang akan mewakili umat mengembali martabat syari’at serta menumbang kezaliman hukum manusia? Siapakah yang akan mewakili umat menyekat ancaman serangan Zionis dan Salibi Antarabangsa?
Siapakah yang akan mewakili umat memecah monopoli Yahudi dan US, menyediakan barangan alternative kepada barangan mereka?
Siapa? Siapa? Siapa?
Pastikan kita!
Pastinya di zaman ini masih ada mereka yang menjadi benteng terakhir islam di saat umat di’tarbiyah’ dengan jahiliyyah setiap masa di setiap tempat.
Bilangannya tidak ramai tetapi kualitinya yang meramaikan jumlahnya itu.
Amiruddin Hamidun.
23 Oktober 2009, 1.19 tengahari
Somewhere in France

Kualiti Rijaalud-Da'wah RIjaalul-Jihad




Assalamualaikum,
Penggerak (Rijaalud-Da'wah RIjaalul-Jihad) yang menggerakkan seruan akan terus lahir. Jumlahnya tidak ramai. Yang ramai hanya pendukung dan penyokong yang digerakkan.
Kekuatan penggerak (Rijaalud-Da'wah RIjaalul-Jihad) tidak bergantung pada kuantitinya. Tetapi pada kualitinya.
1. Kualiti amalannya.
Puasa Sunat, Wirid, Al-Quran, Qiamul-lail, Infaq, dll.
2. Kualiti pergerakannya.
Kualiti inilah yang akan ‘meramaikan’ jumlah penggerak itu. Andai seorang penggerak meningkatkan kualitinya, ia ibarat seperti 10 orang pada awalnya. Seterusnya, akan menjadi seperti 100 orang, 1000 orang dan semakin besar jumlahnya.
“Impikanlah! Aku mengimpikan negeri ini dipenuhi pemuda seperti Abu Ubaidah Al-JarrahMuaz bin Jabal dan Salim! Lalu aku meminta tolong dari mereka untuk meninggikan kalimah ALLAH”
Begitulah kata Saidina Umar apabila ditanya tentang apa yang beliau hajati di dunia ini. Penggerak yang berkapasati seperti 1000 orang.
Aku telah menyaksikan seorang penggerak yang berjaya mengatasi kekuatan 10 orang. Sangat mengagumkan!
Andai kita mengeluh akan kekurangan penggerak, tingkatkanlah kualiti diri kita. Tingkatkan amalan dan kualiti pergerakan kita.
Kelak akan lahir jumlah penggerak “realiti” dan penggerak “virtual”. Virtual dari segi jumlahnya, realiti dari segi pergerakannya.

PENTING. Please Alert & Act.


PENTING. Please alert and act.

Syahadah Al- Hafeezah January 9 at 3:41pm Reply
Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarokaatuh

Ada sebuah blog yang benar-benar tidak pantas untuk dibaca (berisi pelecehan terhadap agama Islam dan Nabi Muhammad shallallaahu 'alaihi wasallam).

Oleh karena itu, mari kita mencantas blog itu dengan melaporkannya.

Caranya:

1) Pertama buka alamat http://en.wordpress.com/report-spam/

2) Lalu isi data-data yang diperlukan:

Your Email : email Anda

Blog URL : isi dengan :
http://beritamuslim.wordpress.com/
yaitu blog yang mau di tutup

Why : isi dengan " BLOG SPAMMING and that blog is insulting religion islam. "

semakin banyak yang melapor semakin cepat blognya ditutup.
semoga kita terhindar dari hal2 yang bisa melemahkan iman kita dan semoga kita selalu ada dalam ridha dan lindungan-Nya...
Amin

Syukran. Jazakallah khoiran katsira. Allahu Akbar.

Wassalamu'alaikum warohmatullahi wabarokaatuh.

Video Bisikan Syaitan Agar Mengingkari Ibu



Dalam Kitab ash-Shahîh, no.1249 dengan lafazh, 





Pengenalan konsep KAIZEN ( INCREMENTAL CONTINUOUS IMPROVEMENT) 

Berasal dari perkataan JEPUN yang bermaksud “ berubah kearah kebaikan “. Konsep ini merupakan konsep yang bertepatan dengan ajaran Islam ( bukti Islam agama yang syumul )

KAI = CHANGE
ZEN = GOOD ( FOR THE BETTER)
KAIZEN = CONTINUAL IMPROVEMENT


“ sesungguhnya Allah tidak akan merubah apa yang ada pada sesuatu kaum itu sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri …”
( Ar-Ra’du : 11)


Kaizen mereujuk kepada falsafah cara kerja yang berkonsepkan pembaikan secara berterusan walaupun sedikit demi sedikit.

 KAIZEN STRATEGY IS THE SINGLE MOST IMPORTANT CONCEPT IN JAPANESE MANAGEMENT –THE KEY TO JAPANESE COMPETITIVE SUCCESS . KAIZEN MEANS ‘ON-GOING ‘ IMPROVEMENT INVOLVING EVERYONE –TOP MANEGEMENT , MANAGERS , AND WORKERS.” ( Masaaki Imai, penulis buku popular : Kaizen ; The Key to Japan ‘s Competitive Success .) 

KAIZEN BERERTI MENGAMBIL YANG BAIK , MEMBUANG YANG BURUK , DAN MENCIPTA YANG BARU (Ary Ginanjar Agustin, penulis buku ESQ n ESQ power ) 

Lima asas utama yang bersifat umum .
TEAM WORK – kerja kumpulan
PERSONAL DICIPLINE- disiplin diri
IMPROVE MORALE – peningkatan moral
Quality Circles –kitaran kualiti
SUGGESTION FOR IMPROVEMENT – cadangan pembaikan 


3 prinsip khusus :

PDCA – PLAN ,DO, CHECK , ACTION
3M – MUDA, MURA, MURI
5S- SEIRI, SEITON, SEISO, SEIKETSU, SHITSUKE 


1 ) PLAN –DO –CHECK –ACT (PDCA)
PLAN-rancang
Do-laksanakan
Check – semak balik
Act – bertindak untuk pembaikan


2)3 M = MUDA, MURA, MURI
Muda, Mura, Muri adalah 3 perkara yang cuba dibuang dari proses gerak kerja.
Muda- produk atau aktiviti yang tidak bermakna ( sampah / sisa)
Mura-ketidakseragaman
Muri-bebanan yang berlebihan


3) 5S – system gerak kerja yang teratur yang membawa kepada pembentukan amalan kerja yang baik secara berterusan
Seiri = Clearout and Classify
Seiton – Configure
Seiso- clean and Check
Seiketsu – conformity
Shitsuke –custom n practice


Secara kesimpulannya , konsep ini amat penting dalam kehidupan kita sebagai Seorang muslim .. kita di suruh agar merubah kehidupan kepada yang lebih baik agar menjadi generasi muslim umat nabi Muhammad SAW , sehebat generasi sultan Muhammad Al-Fateh, pembuka Constantinople & Sultan Salahuddin al-Ayubbi yang merupakan penakluk Jerussalem.


“ Sesungguhnya Constantinople itu pasti akan dibuka . Sebaik-baik ketua adalah ketuanya dan sebaik2 tentera adalah tenteranya “
Hakim , 4.422; Bukhari , Tarikh al-Saghir, 139; 1. Hanbal , 4.335






kredit to: blog kubertatih dibumimu ya Allah

Jom Sertai Himpunan Aman & Serahan Memo Membantah Tindakan Mesir

21 Muharram 1431






HIMPUNAN AMAN DAN

SERAHAN MEMO BANTAHAN



TINDAKAN MESIR

MENYEKAT ROMBONGAN BANTUAN

“PALESTINE SOLIDARITY CAMPAIGN”




Tarikh : 8 Januari 2010 [ Jumaat ]




Masa : Jam 1.15 pm [ solat Jumaat di Masjid Tabung Haji ] Jalan Ampang .



[ jam 2.00 pm : berarak dan berkumpul di Kedutaan Mesir ]

Assalaamu'alaikum wrm wbt

Alhamdulillah saya merasa amat tersentuh dengan sajak yang dikarang Dr Mohd Asri Zainul Abidin ini.

Saya sangat merhargai sajak yang dikarang oleh alim 'ulama yang giat berda'wah dimedanya ini.
Amat jarang sekali kita dapati alim 'ulama di Malaysia kini mengarang sajak buat renungan ummat.

Jika dulu di zaman arab, mereka mempunyai para penyair yang begitu indah bait-baitnya sehingga dapat memukau pemikiran sejenak melayari isi-isinya.

Kita di bumi Malaysia, sajak merupakan satu manifestasi kejiwaan yang dapat menyentuh hati sanu bari siapa yang mendengarnya dengan izin Allah. Maka ia juga suatu uslub yang harus diketengahkan bagi memenuhi tuntutan da'wah dan tarbiyah.



Semoga Allah merahmati hamba-hambanya yang Benar..

sumber: Dr.MAZA.com

Imam Al-Banna berkata tentang tsabat:

“Hendaknya seorang akh. Menjadi orang yang aktif dan selalu berjuang di jalan menuju Nya; sekalipun masa yang ditempuh masih panjang hingga bertahun-tahun dan berabad-abad lamanya; sehingga dirinya berjumpa dengan Allah dalam kondisi demikian sedangkan ia mendapatkan keberuntungan pada salah satu dari dua kebaikan; mencapai tujuan yang diinginkan atau mendapat syahadah hingga akhir.

Allah berfirman: “Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; Maka di antara mereka ada yang gugur. dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu- nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya)”. (Al-Ahzab:23)

Menurut kita, waktu ini akan sentiasa berjalan, walaupn jalan sangat panjang, kejayaan masih jauh dan banyak rintangan menghadang, namun intinya adalah bagaimana kita dapat menuju satu tujuan disertai dengan ganjaran yang besar dan pahala yang berlipat ganda dari ALLAH, maka tidak ada kata henti dari PERJUANGAN ayuh terus kita merobohkan benmteng kezaliman”.